A Little things called Love

by - January 26, 2017


Kalau Indonesia punya Ada Apa Dengan Cinta (AADC) dengan Dian Sastrowardoyo dan Nicholas Saputranya, maka Thailand juga punya A Little Things Called Love. Seperti film remaja pada umumnya, A Little Things Called Love masih menceritakan tentang kisah kasih di sekolah, namun dengan versi yang lebih culun.

Khun Nam (Baifern Pimchanok Luevisadpaibul) yang baru saja masuk SMP tanpa sengaja bertemu dengan seniornya Khun Shone (Mario Maurer) sepulang membeli es krim, Shone memberi Nam buah mangga setelah menyelamatkan seekor kucing. Nam yang GR lalu jatuh cinta kepada Shone.

Nam dan adiknya Pang tinggal bersama ibunya sedangkan ayahnya adalah seorang koki yang bekerja di Amerika (yang kalau di fotonya kaya lagi di depan Rumah Makan Padang hehe). Melalui pamannya Chang, ayahnya berjanji jika salah satu diantara anaknya mendapatkan nilai terbaik akan diajak tinggal di Amerika.

Di sekolah Nam bersahabat dengan Cheer, Gei dan Nim yang dianggap sebagai underrate girls karena terlampau biasa. Suatu hari sepulang sekolah mereka mampir di library café dan mendengar percakapan meja sebelah tentang buku 9 Resep Cinta Untuk Siswa. Tak perlu waktu lama bagi mereka untuk mengamalkan setiap intruksi di buku tersebut.


Anak sekolah macam apa yang nggak punya gang? Haha teman-teman Nam berusaha untuk menolong Nam yang ingin PDKT kepada Shone. Banyak kejadian konyol terjadi saat mereka berusaha mengamalkan buku 9 Resep Cinta Untuk Siswa. FYI, this part is very crunchy.

Sayangnya, bukan cuma Nam yang naksir Shone, ada Faye yang terang-terangan PDKT dan caper (cari perhatian). Meski nyebelin abis, Faye ini selalu one step ahead dari Nam cs. Termasuk ketika memilih eskul, Faye dan Nam cs bahkan sempat berantem saat mengantri di tempat pendaftaran eskul tari.

Guru Inn (Sudarat Budtporm) yang eskulnya sepi peminat kemudian memaksa Nam cs yang didepak dari eskul tari untuk masuk ke eskul teater. BTW, guru Inn ini kelakuannya sengklek lah ... kocak dan banyak gaya, pokoknya centre of attention banget. Kalau ada Penghargaan Pemeran Pembantu Wanita Terbaik, she is very worthed.


Karena Nam pintar Bahasa Inggrisnya, guru Inn menunjuknya menjadi pemeran utama sebagai Snow White dan Koy sebagai pangerannya. Untuk mempromosikan eskulnya guru Inn menyiarkan rekaman pada saat pentas di jam istirahat sekolah. Nah, sejak saat itu Nam mulai banyak yang notice dan jadi siswi populer. From nothing to something gitu deh ...

Saat itu ada murid baru bernama Top, Top dan Shone adalah teman akrab karena pernah satu sekolah dan menyukai sepak bola. O iya, sebelum memiliki toko peralatan olahraga, ayah Shone dulunya adalah seorang pemain sepak bola terkenal.

Top dan Shone yang memang sebelumnya sudah eksis menjadi incaran para fans, termasuk diantaranya mayoret di sekolah. Kedua mayoret tersebut berkelahi hingga tidak bisa mengikuti perlombaan yang akan didakan sebentar lagi. Guru Inn lantas menunjuk Nam untuk menjadi mayoret.

Saat Valentine tiba, Nam mendapat banyak hadiah dari fansnya, tapi yang paling ditunggu adalah hadiah dari Shone. Ketika akhirnya Shone datang, Nam cukup terkejut karena Shone ternyata memberikan bunga beserta potnya, meski kecewa karena Shone bilang hadiah tersebut merupakan titipan temannya Nam tetap bersedia menerimanya.

Nam akhirnya malah dekat dengan Top yang naksir sejak melihat Nam latihan teater. Sama seperti si Cinta yang lupa dengan sahabatnya ketika kasmaran, Nam juga melewatkan ulang tahun sahabatnya Cheer karena diajak main oleh inner circlenya Shone dan Top.


Meski sempat marahan, Nam akhirnya berbaikan lagi dengan sahabat-sahabatnya. Terlebih lagi Nam memutuskan untuk menjauhi Top. Tibalah saat kelulusan, Nam mendapatkan nilai tertinggi sehingga ia akan pindah ke Amerika sedangkan Shone akan pergi ke Bangkok untuk sekolah sepakbola.

Sebelum berpisah Nam mengungkapkan perasaannya kepada Shone, tapi Shone bilang ia baru saja jadian dengan Pim teman dekatnya. Sudah jatuh tertimpa tangga, setelah mendengar penolakan Shone, Nam kecebur di kolam renang. Tapi, sebelum pergi ke Bangkok, Shone mampir di rumah Nam dan meninggalkan buku (atau scrapbook) miliknya di depan pintu rumah Nam.

Menonton A Little Things Called Love ini serasa bring back old memories, siapa sih yang belum pernah senyam senyum sendiri di depan kaca? Atau ngibrit ketika kesamprok kecengan? Ada masanya saat ingin banget nyapa tapi malah salting (salah tingkah) ½ mati pas ketemu, padahal ya kalau sekarang dipikir-pikir ‘yaelah ... gitu doang’.

Selain alur ceritanya yang sooo teenager , acting pemainnya yang natural menambah point pada film ini, meski agak janggal karena yang bertransformasi Cuma Nam seorang. A Little Things Called Love memberikan gambaran mengenai anak sekolah di masa kita (???) haha Yang hiburannya cukup dengan jajan sepulang sekolah, main ke rumah teman, main dandan-dandanan, lulur-luluran tapi nggak pakai make up kalau ke sekolah.

Anyway ... d(^.^)b

You May Also Like

0 comments

Feel free to give comment and feedback also don't hesitate to contact me by demilestari@gmail.com.

Thank you.