The Royal Wedding of Fitri + Ryan

by - July 21, 2017

 
Kenapa coba post-nya dikasih judul The Royal Wedding of Pici + Ryan? Bukan Happy Wedding Day Pici & Ryan? Karena ... Iring-iringannya puannjannggg banget ... 😵😵😵

Eh, tapi ini bener sih, jam 10an berangkat dari Ujungberung dengan Ana dan Icunk jalan menuju Garut udah padat merayap, menjelang Nagrek udah macet parah dan sampe Kadungora malah nggak gerak sama sekali.

Berasa lagi ikutan mudik yang di-pending. Gini kali ya yang tiap tahun mudik ke Garut dan sekitarnya. Qu lelah qaqa ... 😭

Kalau kata Pici mah Garut kemaren macet karena rombongan besan, untuk hari minggu aja ada 30 pasangan yang akan melangsungkan pernikahan (termasuk dia) dan itu baru 1 kecamatan, belum termasuk kecamatan lainnya, belum termasuk yang menikah hari Sabtu. Bersyukur ya yang udah dapet gedung dari jauh-jauh hari ... 😇

Sebelum ke rumah Pici untuk fitting baju kita ke Cipanas dulu nyimpen tas biar nggak ribet pas city tour nanti. City tour? Eeaaa sist, city tour “Sepanjang Jalan Kenangan” ala alumni DA, Ana request makan Sambel Cibiuk, baso Mulang Sari, Colenak, Pempek BNI dan jajanan ceplak lainnya, kita mah manut weh kumaha Ana asalkan jalan kaki barengan.

Baru kali ini nemuin calon manten ikutan sibuk ngurusin ini itu, konfirmasi ini itu, ngecek ini itu dan ngobrol biasa sama calon suami sambil ngasihin karpet. Biasanya kan calon manten mah tinggal tahu beres dan dipingit diem di rumah. Tapi yaudah lah ya da Pici mah anti mainstream ... 😎 Sensi juga bukan karena emosinya labil tapi karena pusing banyak yang harus diurusin.

Uyun mampir sebentar sebelum ikutan meeting para reseller Cireng Banyur, kemudian Iis dan Fahria datang bawa kado dari kita semua untuk Pici, eh Picinya bete karena kadonya Cuma dimasukin kantong keresek nggak dibungkus dulu pake kertas kado, katanya “Ntar juga disobek kertas kadonya ... Lagian kan isinya sesuai request-an Pici” ahaha ... Iya juga ya ... 😋

Setiap kali ke Garut pasti ada lah keinginan untuk makan di Mulang Sari mau itu mie yaminnya atau Cuma nyicipin kuah basonya. Lebih dari segalanya, Mulang Sari bukan Cuma jualan mie baso atau es campur seperti yang terpampang di plangnya, tapi menjual kenangan *eeaaa 😍😚

Anak DA mana sih yang nggak pernah makan di Mulang Sari? Kalau ada yang tanya gimana rasanya? Ehm ... kayanya sih ‘rasa yang pernah ada’ ahaha ... beneran deh, kita makan di Mulang Sari lebih karena ingin mengenang masa-masa bahagia saat tinggal di Garut dulu. Belum sah ke Garut kalau belum ke Mulang Sari.


Setelah dari Mulang Sari kita menuju ke check point ter-hits se-DA raya, Mesjid Agung Garut. Sekalian sambil nungguin Riye yang (juga) kena macet rombongan besan dan lagi lapar seberat-beratnya. Yo’i. Kita ke Mulang Sari lagi ... Demi Riye yang kangen Garut dan Purkan yang pura-pura nggak kenal pas ketemu 😞

Meski malem Minggu jalanan Garut sepi, mungkin orang-orang pada istirahat pasca resepsi atau mungkin lagi pada kumpul keluarga sambil ngasih wejangan ke yang mau nikah besok 😏. Saking sepinya kita sempet hopeless nungguin angkot ke Cipanas ...

Menjelang tengah malem Maya datang, disusul Mamih+Abink dan anak-anaknya: Deya, Chaceu dan Medus. Eh, Ijus dan RV udah duluan datang deng Cuma tadi nggak ketemu. Kamar sebelah on fire sampe adzan awal, sedangkan kita ... tepar duluan. Ku sudah tak sanggup begadang cyn ... besok mau jadi pager ayu, kalau dipaksain begadang jadinya pager layu kali ah ... 😪

Baru aja bangun kita udah di-chat sama temennya Pici yang mau nganter ke gedung, karena kita adalah makhluk yang realistis jadi dibalesnya “Iya mas, satu jam lagi ya ...” Kasian juga ya sama Masnya udah ngebelain bangun pagi, kitanya malah ngaret. Setelah satu jam ... kita dianterin temennya Pici sampe ke gedung Al-Musadadiyah Garut, disana udah ada Pici yang lagi di-make up-in sambil pegang smartphone urus ini itu dan tetep ya gaya khas Pici kalau bangunnya shubuh: suka pake kaos kaki! Padahal sedari lahir tinggal di Garut ... 😳


Selain kita ada 2 orang lagi temennya Intan yang jadi pager ayu, Alhamdulillah ya ada mereka ... soalnya dari pas Mile dateng kita langsung ngacir hehe Maklum sist udah kita jarang ketemu, sekalinya ketemu ya di acara kaya gini ... Beye yang baru nyampe banget Indo setelah umroh juga nyempet-nyempetin dateng. Kok kamu nggak? *eh 😥

Meski udah pake softlense Ana masih bolor, masa Medus dikira istrinya Ali Fikri? Ahaha Tapi emang ya, warna bajunya senada jadi kaya couple beneran 😂 Cie ... Cie ... Cie ... 😚😚😚

Menjelang tengah hari baby-baby Mile udah pada rungsing dari tadi, kasian tau ... udah pada nangis-nangis ingin pulang, tapi berhubung kita mau photo session dulu sama yang empunya hajat, mohon bersabar ... Picinya ganti baju dulu. Duh .. baby-baby Mile ... Maafin tante-tante ya yang ingin masuk album nikahnya Pici + Ryan 😁

Demi menghindari macet arus balik rombongan besan kita pulang lebih awal dan atas seizin 2 pager ayu lainnya Ganti bajunya mah sebentar, yang lama mah bukain jarum paku yang ada di kerudung 😭 Sambil nungguin kita, Medus dan Icunk jajan-jajan Cilor dan Cimin dulu di depan gedung, kalau Cilor adalah aci telor, Cimin adalah ... aci micin. Yawla! Bener-bener ya kita ini generasi micin ... 😂

Setelah check out dari hotel kita langsung makan baso (lagi) di Cipanas, kata Mamih via @exploregarut basonya baso sumsum sapi yang pake sedotan, tapi ternyata udah abis yang nyisa Cuma baso aci doang, yahh ... makan cimin lagi deh 😂 Dari kemaren kita makan cimin mulu, nggak pada jadi bodo kan? 😵😵😵

Jarak terjauh Kadungora dan Leles adalah mati gaya dengerin radio dengan Abink yang lagi nyetir sementara yang lain pada merem adem ayem tentrem kaya lagi hibernasi. Meski nyampenya malem Mamih dan Abink rela nganterin sampe tujuan. Iis sampe mesjid pinggir rumahnya. Anis sampe terminal Leuwipanjang. Aku, Ana dan Icunk sampe kosan. Kecuali Deya, ditinggalin di pinggir jalan tol geura 😂

Thankiss!  


  

You May Also Like

0 comments

Feel free to give comment and feedback also don't hesitate to contact me by demilestari@gmail.com.

Thank you.