Final Project Exhibition (Extra)

by - 27.6.17



Masih inget kan dengan Masnya yang minta ambulance jemput Mbaknya di lab jahit karena ‘Yang ... aku sakit perut’? Nah ini ada kelanjutannya ...

Selesai Final Project Exhibition, manekin yang dipinjam wajib dikembalikan ke gudang di gedung CADL. Karena diantara kita nggak ada yang bawa mobil, jadilah manekin-manekin tersebut diangkut mandiri dari gedung Creative Center Timur ke gedung CADL dengan berjalan kaki, dengan gembolan properti exhibition di tangan satunya lagi.

Saat menunggu lift turun, muncul si Mas dan si Mbak yang waktu itu tea dengan manekin se-lift-eun.

πŸ‘·         “Yang! Kenapa sih kamu mau-maunya ngerjain kaya gini!”
             *Sambil ngeluarin manekin dari lift dengan emosi.

πŸ‘―πŸ‘―πŸ‘― *Melipir agak menjauh dari lift.

πŸ‘·         “Kenapa bukan mereka aja sih yang bawa manekinnya sendiri kesini?!”
             *(masih) ngeluarin manekin dari lift dengan emosi.

πŸ‘Έ         “Biar sekalian Yang ... kita kan ada mobil ...”
             *Sambil ngebenerin letak manekin yang dikeluarin Masnya dari lift.

πŸ‘―πŸ‘―πŸ‘― "Mereka sadar nggak sih ada kita disini? 
             *Sambil saling menatap penuh arti.

πŸ‘·         “Kamu tuh ya ... kebiasaan banget!
             *(masih) ngeluarin manekin dari lift dengan emosi.

πŸ‘Έ         “Nggak ada salahnya dong Yang ... bantuin temen...”
             *Duh ... baik banget nih si Mbaknya ... kaporit Minceu! πŸ’˜

πŸ‘―πŸ‘―πŸ‘―  “Kayanya kita nggak dianggap deh”
              *Sambil saling menatap penuh arti.

πŸ‘·          “Emang mereka nggak mikir apa kita ini capek?!”
              *(masih) ngeluarin manekin dari lift dengan emosi.

Eh. Belum sempet dijawab pintu lift-nya tertutup ...

πŸ‘Έ          “Yang ... Yang ... Yang ...”
              *Dan Mbaknya ngetok-ngetok pintu lift kaya ngetok pintu kamar.

Pintu lift sebelah terbuka, muncul temennya yang lain dengan manekin yang juga se-lift-eun.

πŸ‘―πŸ‘―πŸ‘―  *Langsung nyamperin, bantuin ngeluarin manekin dari lift, estafet.

πŸ‘·πŸ‘Έ      *Ngeluarin sisa manekin dengan tergesa-gesa
              *Keduanya masuk ke lift.
              *Dan manekinnya ditinggalin.

Bener-bener ya nih si Masnya ... Nggak tahu deh siapa yang masukin ke gudang, tapi kayanya temennya yang di lift sebelah.

Ketika kita (akhirnya) masuk lift ...

Udahlah ya nggak usah diceritain gimana pecyahnya isi lift πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Jadi intinya si Masnya agak keberatan dengan sikap si Mbaknya yang tenggang rasa, mau dititipin manekin sementara temen-temen yang lain bongkar properti exhibition. Sementara si Mbaknya mikir nggak ada salahnya bantuin temen toh kita ada fasilitas (mobil).

Bukannya kita nggak mau bantuin mereka, Cuma nggak enak aja ... bisi dikira ikut campur πŸ˜‡ Nggak ngerti juga kenapa malah kita yang salting dan malu sendiri sementara mereka nggak. Bisa dibayangin ya ... Udah sore, gedungnya lagi sepi, Masnya ngomongnya sambil teriak sementara Mbaknya kalem. Iya sih, serasa dunia milik berdua, da kita (+bapak-bapak yang bertugas) mah Cuma penonton πŸ“Ί

Mungkin dalam hati masing-masing “Ya Allah jauhkanlah hamba dari roller coaster relationship kaya barusan” πŸ™


“Coba ya tadi kita insta story-in ...” 😼😢

*Kemudian terdengar suara mobil ngebut ...

You May Also Like

0 komentar

Feel free to give comment and feedback also don't hesitate to contact me by demilestari@gmail.com.

Thank you.